Islamic Widget

Friday, September 5, 2014

Tuesday, April 1, 2014

BERITA GEMPAR

Aku masih menulis tentang perjalananku sebagai pendakwah tiba tiba aku terbaca sebuah berita yang menggemparkan seluruh negara tentang Bonda Ratu Penguasa Alam yang mahu dia dinobatkan sebagai PERMAISURI MELAKA ,jika pihak berkuasa tidak mengiktirafkannnya sebagai permaisuri Melaka maka Melaka akan disumpah olehnya yang boleh mengakibatkan Melaka boleh menerima mala petaka.
Aku tersenyum sendirian kerana aku telah pun memberi gelaran sebagai BONDA HANTU TANPA KUASA (BHTK),jadi tak semena mena blog aku dikunjungi beribu orang....
Zam dan ayahnya yang sudah mendapat gelaran Dato' dari BHTK mulai panas punggung.
Zam kembali kepada agenda baru dengan mendekati ayah D yang pernah dihinanya dahulu.

Ayah D bersikap cukup matang dan menerima Zam dengan baik tidak pula saperti aku yang masih berkeras dan mahu Zam tersedar dari khayalan BHTK.
Dalam perjumpaan aku dengan ayah D di Johor dengan sinis menyatakan
bahawa Zam akan diberi pangkat jika itulah kehendak Zam,manakala Zam menyatakan yang dia diminta menerima jawatan tersebut.
Apa pun perkiraan mereka aku amat bergembira dengan keputusan itu.

Ayah D : Kita menolak perpecaahan dan tidak boleh membuang jemaah tanpa sebab yang kukuh berpandukan firman dan hadis.
Aku : Saya amat setuju...
 Selagi Paduka Ayahanda berpegang kepada firman dan hadis selagi itulah saya mematuhi...
Ayah D : Sesiapa yang berkehendakkan jawatan saya akan tunaikan semampu saya.
Aku : Alhamdulillah saya setuju...tetapi saya kena jelaskan kenapa saya menolak Zam...?
Ayah D : Kenapa?
Aku : Saya tidak mahu membuat keputusan ini didepan Paduka Ayahanda tetapi saya dengan rendah hati memohon kemaafan zahir dan batin,dari hujung rambut kehujung kaki Paduka Ayahanda dan memohon pandangan yang ikhlas dari dalam hati Paduka Ayahanda sendiri tentang BHTK yang sesat dari aqidah Islam dan Zam pula tunduk patuh kepadanya.
Ayah D : Sesat
Aku : Ya sesat Paduka Ayahanda...saya tahu apa yang orang lain tidak tahu..
Ayah D : Apa yang kamu tahu...?
Aku : Didalam bilik beramal BHTK mempunyai gambar Nyi Roro Kidol yang besar terpampang didinding dengan hidangan susu dan teh saperti orang yang berugama Hindu...berserta colok....apakah pandangan Paduka Ayahanda tentang hal ini?
Ayah D : Kalau begitu benarlah dia sudah sesat....
Aku : Sebab itulah saya menentang dia habis habisan  bukan untuk perpecahan jemaah dan tidak menolak Zam tanpa sebab ...
Ayah D : Saya faham tetapi Zam saya akan uruskan.
Aku : Alhamdulillah...dan Zam saya serahkan kepada Paduka Ayahanda untuk dididik.
Ayah D : Saya terima...
Aku : Terima kasih Paduka Ayahanda.
Aku bersalaman dengan ayah D dan keluar untuk pulang dengan rasa yang amat bersyukur kerana dakwahku telah menampakkan hasilnya...
Alhamdulillah..

Cuba kita sama sama menghayati doa iftitah:
(maknanya)

Allah Yang Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya.
Maha Suci Allah pagi dan petang.
Aku hadapkan mukaku bagi Tuhan yang mencipta tujuh petala langit dan bumi,
cenderung kepada penyerahan dan tidaklah aku dari  gulungan orang musyrik.
Sesungguhnya solatku,ibadatku,hidupku,matiku adalah untuk Allah Tuhan sekalian alam.
Tidak ada sekutu bagiNya dan dengan itu (apabila) aku disuruh dan aku tergulung dalam gulungan orang Islam.

Berkisar dengan hati nurani yang mempunyai iman cuba kita hayati firman ini:

SURAH AL FAJR
(ayat 27 hingga 30)

Wahai nafsu mutmainnah kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhaiNya.
Maka masoklah engkau dalam kumpulan hamba hambaKu yang berbahagia dan masoklah kedalam syurgaKu.

BERSAMBUNG

SANTAI

Thursday, January 23, 2014

PERJALANANKU DITERUSKAN

Dari satu daerah kesatu daerah aku berjalan sambil belajar dan berdakwah,segala jerih payah aku tempuhi dan sampailah aku disebuah negeri diutara Malaya.
Aku menyewa sebuah rumah teres didalam sebuah kampung didaerah itu pada tahun2000.
Masyarakat disini baik baik belaka ketika aku berbual bual dengan mereka dengan menunjukkan kemesraan walaupun baru sahaja mengenali antara aku dan mereka.
Rumah teres dua tingkat itu adalah lot tepi dan kelihatan  sudah usang,kebetulan tiada sesiapa pun yang mahu tinggal disitu,kata mereka rumah itu berpenunggu....
Aku tinggal seorang diri sebelum anak anak dan isteriku dibawa tinggal bersama kerana persekolahan dan terpaksa menunggu sehingga akhir tahun 2000.
Berbekalkan sebuah katil bujang aku tinggal sendirian disitu.
Yang menyeronokkan aku setiap subuh ada yang mengejutkan aku untuk solat Subuh tetapi orangnya tidak kelihatan.
Yang penting walaupun sendirian tapi tidaklah keseorangan.
Disuatu subuh yang hujannya renyai renyai,aku terasa amat kesejukkan tetapi didalam kesejukkan itu terasa bagaikan dihimpit himpit oleh sesuatu objek,aku membuka mata dan kelihatan seorang wanita cantik sedang mengejutku untuk solat Subuh,ah..! siapa pula perempuan cantik ini hatiku berdetak,pakaiannya baju tidur berwarna biru nipis yang menampakkan bahagian auratnya....!!!
Aku bangun dari pembaringan lalu aku mahu bertanya siapa gerangan dia dan bagaimana dia boleh masok kerumahku?
Tiba tiba dia menghilangkan diri dengan sekelip mata dan sayup sayup menyatakan yang esok dia akan datang lagi mengejut aku supaya bangun awal dan tidak terlepas untuk solat Subuh.
Bunyinya cukup indah dan beriman tetapi berpakaian kurang sopan yang menyebabkan aku kurang yakin terhadapnya.
Keesokkan malam aku mengubah tempat tidur dari tingkat atas aku turun untuk tidur ditingkat bawah.
Percubaan aku berjaya kerana pagi itu aku bangun awal sebelum sempat dikejutkan olehnya.
Tiba tiba aku terdenagar suara perempuan memberi salam dari atas tangga yang menuruni kebawah.
Suara : "Assalamualaikom bang"
Aku terkedu dan tidak menjawab salam tersebut; aku berpaling kearah tangga itu,wah...! cantiknya .... seorang perempuan muda yang amat cantik dan menawan,kulitnya putih bersih,muka bujur sirih,alisnya cukup berpadanan dengan raut wajah yang bujur itu tersenyum yang menampakkan gigi yang putih bersih malah tersusun rapi...
Aku menghampirinya yang berpakaian baju tidur labuh berwarna biru(pakaian serupa yang dipakai ketika mengejutkan aku diwaktu subuh semalam).
Aku (menegurnya) :Siapa kamu ?
Tanpa sebarang jawapan dia terus naik ketingkat atas lalu menghilangkan diri.
Aku mengikuti dia naik ketingkat atas;diatas mempunyai tiga bilik tidur,aku mencari cari disemua bilik tetapi tiada bertem dengan sesiapa pun cuma aroma wangian yang semerbak bagai aroma bunga sedap malam.
Aku turun kembali tingkat bawah dan bersiap siap untuk keluar minum pagi.
Aku menunggu tibanya waktu subuh selepas malam menjelang sambil membaca Surah Al Kahfi.
Subuh pagi yang sunyi itu dia tidak datang lagi.
Alhamdulillah..aku sudah terhindar dari gangguannya.

SURAH AL KAHFI
ayat 50

"Patutkah kamu menjadikan iblis dan keturunannya sebagai wali wali (sahabat sahabat karib yang dijadikan pemimpin) selain daripadaKu?Sedangkan mereka itu adalah musuh musuh kamu.Amat buruklah bagi orang orang yang zalim,pengganti (yang mereka pilih itu)"

WALLAHUAKLAM




BERSAMBUNG

SANTAI

Monday, January 13, 2014

ITULAH KERJA SYAITAN

Syaitan yang putus dari rahmat Allah lagi bingung itu tidak berputus asa merencanakan untuk menyesatkan keturunan Adam.
Tahap pencapaian iblis laknatullah yang cukup alim dan mempunyai kedudukkan yang tinggi.
Ada yang menceritakan ketinggian makamnya sebelum dilaknat oleh Allah:

TERCATAT NAMANYA PADA SETIAP LAPISAN LANGIT

Langit pertama  bernama Al Abid
Langit kedua bernama Az Zahid
Langit ketiga bernama  Al Arif
Langit keempat bernama Al Wali
Langit kelima bernama At Taqi
Langit keenam bernama Al Khazin
Langit ketujuh menjadi Azazil

SYAITAN  ADALAH  BALA  TENTERA IBLIS  LAKNATULLAH 

Banyak lagi pengalaman aku semasa dipulau itu tetapi aku tidak berani mencatatkan disini kerana bimbang kesan daripada penulisan aku.

Ada sebuah lagi cerita yang tidak berat tetapi boleh menyokong kebersanan dan keberkatan ASMA  UL  HUSNA dipulau itu:
Sebuah keluarga yang aku lihat cukup bahagia dan aku amat menynjungi kebaikkan mereka.
Keluarga ini lima beranak semuanya apabila anak perempuan sulung mereka berkahwin tinggallah mereka empat beranak.Kesemua anak anak mereka perempuan belaka.
Yang tengah berumur lebih kurang 15 tahun sebaya dengan anak anak aku.
Suatu petang ketika aku sedang demam ayahnya datang kerumah aku dengan wajah yang amat murung dan kelihatan begitu cemas.
Aku : Ada apa Om?
Om : Anak saya sedang sakit Pak Long (Dia memanggil aku Pak Long).
Aku : Sakit apa Om?
Om : Anak saya dirasuk sehinggakan lidahnya terjulur keluar.
Aku : Apa yang boleh saya lakukan? Saya tidak tahu Om.
Om : Hari tu kan Pak Long yang tolong EN?
Aku : Ya...tapi bejemaah
Om : Kita jemput jemaah sekali.
Aku : Insyaallah.
Om : Tapi sekarang ni saya minta Pak Long ikut kerumah saya.
Aku : ???? (terkejut)
Kebetulan semasa itu ibu aku yang datang dari kampung berada dirumah aku.
Ibuku menyampuk:
Ibuku : Pergilah anakku dan bacalah apa saja ayat Quran yang kamu ketahui,Allah
 akan menolong kamu jika kamu ikhlas.Insyaallah!!!
Selepas aku bersalaman dengan ibuku dan sekali lagi aku memohon restu daripadanya dan minta mendoakan keselamatan  aku kerana dialah guruku sejak aku kecil lagi dan disabitkan asuhan dia bersama almarhum ayah akulah yang membolehkan aku membaca al quran sehingga kini.
Om membawa aku kerumahnya tetapi disepanjang perjalanan kami hanya berdiam diri.Aku asyik melayan diri aku dengan tidak putus membca ASMA UL HUSNA didalam hati. Aku tidak memperdulikan Om yang asyik memandu,mungkin Om sedang memikirkan tentang anaknya yang sedang sakit.
Aku sampai dirumah Om kelihatan ramai orang.Aku jadi kecut,malu,gementar urat sarafku.Perlahan lahan aku melangkah masok kerumhnya.Aku dapat melihat ada yang mrmakai tanjak macam pnglima dulu kala,ada yang memakai suit hitam bersamping.Aku bertambah runsing kerana ramai bomoh disitu. Anak dara Om yang sakit msih terbujur dengan lidah yang masih terjulur keluar dan sebatang sudu masih melintang dimulutnya.Berbekalkan pesanan ibuku aku kuatkan semangat dan meminta segelas air biasa.ASMA UL HUSNA masih didalam hati aku tidak putus putus berdo kepada Allah.  
Mereka menghulurkan segelas air paip lalu diberi kepada aku,aku capai air itu dan membaca ayat yang aku tahu sebagaimna ibuku berpesan sebelum turun dari rumah.Yang aku ingat hanya surah Al Fatihah.Aku pun membaca surah Al Fatihah sambil berdiri lalu aku sembur diubun ubunnya hingga kekaki.Anak dara itu mula sedar dan perlahan lahan memasokkan lidahnya kedalam mulut saperti sediakala dan memanggil ibunya sambil menangis terisak isak.
Aku minta izin untuk pulang tanpa duduk dan minum.Aku masih berasa malu dan takut.Aku pun dihantar pulang oleh Om.
Pelajaran yang aku dapat selepas kejadian ini adalah keberkatan dari seorang ibu,Al Fatihah dan ASMA UL HUSNA.
Ibu aku telah kembali kerahmatullah pada tahun 2004,semoga Allah mencucuri rahmat keatas ruhnya.Amin...

Surah An Nahl
ayat 99

"Sesungguhnya dia (syaitan) tidak mempunyai kekuatan,kekuasaan dan pengaruh keatas mereka yang beriman dan bertawakkal kepada Tuhan mereka".

Surah Al Baqorah
ayat 165

"...bahawa sesungguhnya kekuatan dan kekuasaan itu semuanya tertentu bagi Allah..."



BERSAMBUNG

SANTAI

Friday, January 10, 2014

sambungan

EN terus bersama sama jemaah ASMA UL HUSNA  setiap malam datang kesurau kami sambil mengalunkan bait bait ASMA ALLAH.
Kami sudah menjadi saperti keluarga.Surau pula banyak sudah siap tetapi belum ada pintu maklumlah belum cukup wang.Kami mula solat berjemaah disitu.
Suasana disurau nyaman sekali dengan pokok pokok yang kami tanam mula tumbuh menghijau,jauh pula dari hingar bingar,angin bertiup nyaman dan jemaah pula bertambah tambah.
Suatu hari EN mengajak aku kemasjid dimana Beguk ditempatkan.Aku akur....
Sampai disana EN dan aku solat Zohor disitu,kebetulan tiada seorang jemaah pun selain kami,selepas solat Asar kami bergerak pulang.
Aku memandu kereta sementara EN ditempat duduk sebelah kiri aku.
Pekara yang tidak disangka sangka berlaku lagi.
Dengan tiba tiba EN bersuara:

EN : Berhenti! Berhenti!
Aku (dengan perasaan hairan) : Kenapa EN?
EN : Lihat tu burung kenyalang sedang mengikuti kita dengan berterbang rendah.
Aku : Yalah EN.
EN : Berhenti cepat!Saya nak ambil burung tu untuk dibawa pulang.
Aku tanpa berfikir panjang terus memberhentikan kereta ditepi jalan bagi memudahkan EN menangkap burung tersebut.Tidak ada sebarang halangan untuk EN menangkap burung itu seolah olah menunggu EN untuk mengambilnya.Hati aku mula berkata kata apakah Beguk telah mengikut tuannya pulang?
Pada malamnya EN tidak datang kesurau dan tiada sebarang berita darinya.
Dari hari kehari EN tidak muncul muncul lagi disurau,jemaah yang rapat dengannya pergi menziarah.
Rupa rupanya EN telah menjadi bomoh handalan serta mencabar jemaah kerana tidak boleh duduk bersila diatas angin saperti dia,malah EN boleh berjalan diatas air.Hibat ! EN memang hibat saperti seorang pendita yang mempunyai karamah!!!
Jemaah berpecah kerana ada yang mengikuti ajaran EN yang dikatakan kasyaf (terus mata),boleh berjalan diair dan berdiri diangin.
Kebetulan ustaz pula dipindahkan kesemenanjung jadi kami tiadalah ustaz lagi.
Jemaah menjadi huru hara.Orang kampung menuduh jemaah sesat kerana jemaah yang mengikuti EN juga menghentam kami.Betullah kata Begok suatu masa dulu yang jemaah akan berpecah belah.
Usaha Beguk untuk mejatuhkan jemaah ASMA UL HUSNA kelihatan berhasil.
Beguk dengan lancang mulut berkata:Semua jemaah didalam genggaman aku.
Kami berusaha dengan kekuatan ASMA UL HUSNA dan saki baki jemaah yang masih bersama jemaah ASMA UL HUSNA berjumpa EN anihnya semua kerja kerja EN tidak menjadi, cakap cakap dia selama ini hanya auta belaka dan langsung tidak boleh terbang diudara,berjalan diair malah tersungkur dilantai rumahnya,EN tidak berkuasa lagi lalu EN dengan lemah mengeluarkan batu batu permata yang sedia ada yang kononnya diberi oleh Beguk.
Kami melihat batu batu itu yang jernih tetapi bukanlah permata tulin hanya batu batu bukit yang berkilauan.
Kami bersoal jawab dengan EN :
Jemaah A : Bagaimana kamu dapat semua batu batu ini EN.
EN (dengan nada lemah): Saya dibawa tiga ekor anjing putih kebukit dan menunjukkan tempat batu ini berada.
Jemaah A : Bukit mana?
EN : Rahsia kami,tak boleh diberitahu.
Jemaah A : Baiklah! kami pun tak nak tahu lagi.
EN : Itu rezeki saya jika kamu berkehendak batu batu permata itu kamu ikutlah aku (cuba mempengaruhi)
Jemaah A : Kamu sebenarnya yang kena bertaubat kerana kerja kamu bersahabat dengan Beguk dan memfitnah jemaah adalah berdosa besar dan boleh membawa
kepada perbuatan syirik.
EN : Baiklah!Nanti saya datang kesurau untuk bersama sama kalian kembali.
Kami pun beredar dan setiap malam berkumpul disurau
tetapi EN tidak juga muncul muncul dan masih menjadi bomoh handalan kepala orang orang yang terpengaruh dengan dia.
Seorang demi seorang jemaah telah bermindah ke Semenanjung dan yang tinggal hanya anak anak tempatan pulau itu.
 Cerita tentang Beguk hilang kerana aku pun berpindah pulang ke Semenanjung.
Wallahuaklam.



BERSAMBUNG




SANTAI

Wednesday, January 8, 2014

BEGUK MENGAMUK

Dalam diam diam Beguk mengintai intai kami walaupun EN tidak datang berjemaah,aroma kemenyan menunjukkan kedatangan Beguk.
Serentak dengan aroma kemenyan itu kelihatan seekor anjing putih meluru masok kadalam surau kami.Kami semua terkejut dan serta merta kami menyamak surau tempat kami berjemaah.
Rasanya Beguk tidak berpuas hati lalu dia masok kedalam badan EN dan tidak mahu keluar selagi kami tidak datang.
Kami pergi beramai ramai kerumah EN dan membawa sebuah dulang tembaga yang muat untuk seorang bersila diatasnya hanya secara kebetulan.
Sampailah kami dirumah EN dan kelihatan Beguk mencabar cabar kami untuk beradu tenaga,apalah yang kami tahu hannya ASMA UL HUSNA.
Kami membaca ASMA ALLAH itu lalu Beguk menjadi lemah;kami memegang EN yang masih tidak sedarkan diri dan letak diatas dulang tembaga,dia tidak berdaya melawan lagi....kami julang dia diatas dulang dan terus membaca ASMA UL HUSNA dengan nada yang keras.
Beguk menjadi bertambah marah lalu Beguk mengeluarkan angin dari mulutnya yang tidak putus,tiba tiba ribut datang dengan kuat habis semua pasu pasu bunga terpelanting dan banyak yang pecah berderai,hujan pula tiba tiba mencurah curah saperti disimbah.
Tiga orang daripada kami keluar dari rumah sambil berpegangan tangan sedangkan yang lain lain masih menjulang Beguk diatas dulang tembaga sambil membaca  ASMA UL HUSNA.
Tiga orang jemaah diluar memberi lapuran yang tidak ada hujan atau ribut disekitarnya bahkan air hujan yang datang adalah dari pantai berdekatan.
Rahsia Beguk telah terbongkar rupa rupanya angkara dari dia sendiri,kami terus membaca ASMA UL HUSNA tanpa henti sampai terasa kepenatan lalu kami bergilir gilir membaca.
Beguk terkulai diatas usungan;diatas dulang tembaga tercungap cungap dan berkata.
 Beguk :"aku mengaku kalah dan mahu memeluk Islam,ajarlah aku syahadah"
Kami semua terkejut rupa rupanya Beguk seekor jin laut kafir yang mahu memelok Islam.Salah seorang daripada jemaah mengajarnya:

 Jemaah A:"Asyhaduanlailahaillalah,waasyhaduannamuhammadarrasulullah"
"Hanya Allah yang disembah Muhammad Rasulullah"
Beguk( mengikut dengan tenang) : Tolong hantarkan aku kemasjid.
Kami membawa EN dan Beguk kemasjid.
Selepas memandikan EN dengan air kolah masjid dan menghantar EN kerumahnya kami pun pulang semula kepondok dengan hati yang lapang dan bersyukur kepada Allah.
Bertambahlah keyakinan kami kepada Allah hanya dengan menyebut
 99 ASMA ALLAH.
Itulah kebesaran Allah yang tidak ada tolok tandingnya.





BERSAMBUNG



SANTAI  

KERJA KERJA MEMBINA SURAU DITERUSKAN

Setiap lepas solat Asar kami bergotong royong membina surau,konkrit tiang seri telah siap,tali tali pengikat pun dibuang.Tiang seri kelihatan berdiri tegak dan kami mendirikan tiang tiang dikanan dan kiri,depan dan belakang membentuk rangka surau.
Pada malamnya jika tidak ada kuliah ustaz kami beramal dengan ASMA UL HUSNA,apalah yang kami tahu selain ASMA ALLAH.
Ustaz mengajar kami kitab FUTUHUL QORIBUL MUJIB.
Didalam pernyataan hukum hukum fiqah.
Jika ada masa lapang kami mentelaah sama sendiri,jika kami kurang faham kami bertanya pada ustaz.
Kami juga melihat kekurangan diri dan cuba membetulkannya sebaik mungkin.

SURAH AL BAQORAH
(ayat 201)

Ya Tuhan kami berilah kami kebaikkan didunia dan kebaikkan diakhirat dan peliharalah kami dari seksa neraka.

Suatu hari kami berkumpul pada hari cuti bekerja dan pergi kebukit untuk mencari kayu bagi kelengkapan membuat bumbung surau.
Kami memohon dari Jabatan Hutan untuk mengambil kayu kayu tersebut dan kami dibenarkan berbuat demikian.

Sehari suntuk didalam hutan dan kemudian kayu yang dibelah belah itu dibawa ketapak surau.Selang beberapa hari kemudian kami pun memasang kelengkapan bumbung surau.

Tidak ada modal untuk membeli atap tetapi kuasa Allah menghantar seorang hamba Allah membeli atap tersebut dan kami pun memasang atap surau dengan selawat dan salam kepada Rasulullah dan memohon kepada Allah akan keberkatan NYA.

Sebaik bumbung dipasang kami menerima suatu berita yang datok pesakit yang kami rawat dengan izin Allah itu telah meninggal dunia,pesakit itu adalah cucu kesayangannya.
Dengan nada sedih dia memberitahu kami yang dia telah menerima "BEGUK" sebagai pendampingnya walaupun tanpa kerelaan diri sendiri.

Nama pesakit itu adalah 'EN'.
Keeskkannya EN datang berjumpa jemaah dipondok kami dia menceritakan kejadian semasa datoknya hendak meninggal dunia.

EN : Semasa datok saya hendak meinggal dunia dia merayu rayu supaya saya menerima Beguk kerana Beguk banyak keistimewaannya,antara lain Beguk boleh berjalan diatas air,boleh terbang diudara dan memberitahu sesuatu rahsia apa akan berlaku.
Jemaah : Terlopong mulut mendengarnya.
EN :  Jemaah ini akan berpecah belah.
Jemaah A : Mana dia tahu yang jemaah ini akan berpecah belah?
EN : Kita tunggu dan lihat saja,apa akan berlaku selepas ini...
Jemaah B : Tidak mungkin terjadi.
EN : ha..ha...(ketawa kecil).
Anihnya setiap malam EN berkunjung kepondok kami,yang menghairankan kami apabila EN hendak datang kepondok kami aroma kemenyan memenuhi kawasan pondok yang menandakan EN akan datang.EN bersahabat baik beberapa orang daripada jemaah kami.

BERSAMBUNNG



SANTAI

Tuesday, January 7, 2014

SELESAI SOLAT 'ISYA

Setelah selesai solat 'Isya kami membuat bulatan kemudian pesakit itu diletakkan ditengah tengah.
Kami memulakan dengan Al fatihah kemudiannya ASMA UL HUSNA dengan bait awal yang mendayu dayu dan disambung dengan bait kedua berbunyi:

Allah ya Azizul Jabbar     Allah ya Mutakabbirul Qoliq
Allah ya Baariul Mu'tsauwir    Allah ya Ghoffarulqohhar
Allah ya Wahhaburrozaaq     Allah ya Fattahul'alim
Allah ya Khofizulbaasith.
Allah ya Allah   7x
Tiba tiba pesakit yang diletakkan ditengah tengah itu menjerit jerit dan menutup kedua belah telinga kemudian jatuh dan tidak sedarkan diri.Kami teruskan bacaan ASMA UL HUSNA berulang ulang sehingga pesakit itu tersedar dari pengaruh sakanya.
Bait ketiga ASMA UL HUSNA dilafazkan dengan nada yang lebih keras saperti berikut:
Allah ya Khofizurrofi ul Mu'iz zul Muzil
Allah ya Sami ul Ba'sirul Hakamul 'Ad
Allah ya La'tiful  khobir rul Halimul 'Azim
Allah ya Ghofurrus Syakur rul 'Ali Yuskabir
Allah ya 'Hafizul Muqitul 'Hasibul Jalil
Allah ya Karimur Roqibul Mujibul Wasiaq
Allah ya 'Hakimul Wadudul Majidul Baa'is.

Allah ya Allah   Allah ya Allah    7x

Berkat ASMA UL HUSNA pesakit itu pun kembali pulih dan pada malam yang ketiga kami membaca dan mengalunkan ASMA ALLAH serta menambah bait bait ASMA UL HUSNA sehingga cukup 99 ASMA ALLAH.

Bait baitnya saperti berikut:
(semakin laju dan keras)

Allah ya Syahi dul Haq   Allah ya Wakiii lul qowi  Allah ya Matiii nul Wali
Allah ya 'Hamiii dul Muh'si   Allah ya Mubdi ul Mu'id   Allah ya Muhyil Mumit
Allah ya 'Haiyul Qoiyum   Allah ya Wajidul Maajid   Allah ya A'hadussomad
Allah ya Qodirul Muqtadir   Allah ya Muqoddimul Mu'akhir  Allah ya Al Awalul Aaakhir.
Allah ya Dhohirul Baathin  Allah ya Waalil Muta'aliii  Allah ya Baaruttauwab.
Allah ya Muntaqimul 'Afuu Allah ya Rauu ful Mali kul Mulk  Allah ya Zal Jalaliwal Ikraa mil Muq'sid.
Allah ya Jaa mi'ul Ghonii   Allah ya Mughnil Maaniagh Allah ya Dhoor run Naafiak.
Allah ya Allah     7x
Kelihatan pesakit mula mengikuti bait bait tersebut dengan tenang,kami meneruskan ASMA UL HUSNA dan hampir sampai kepenghujungnya.
Kami terus membaca dengan penuh semangat maklumlah kejadian begini tidak pernah kami alami.

Bacaan terakhir pula begini:

Allah ya Nurul Hadiii  Allah ya Badiii ul Baaqiii Allah ya Warissur Rasyiii dus'soburrr...
Allah ya Allah    7x

Selepas itu kami berdoa beramai ramai saperti diajar oleh ustaz.

DOA
Allah hom manauwir qulu bana binurrikal'azim abadan abada birohmatikaya ar hamarrohimin....

Allah ya Allah    7x

Selesailah pada malam itu kami berdoa dengan ASMA UL HUSNA kemudian pesakit dibenarkan pulang dengan keadaan yang ceria.

BERSAMBUNG


SANTAI